Gaji Umr Medan

GAJI UMR MEDAN
GAJI UMR MEDAN

Gaji Umr Medan-Tentunya sebagai karyawan menginginkan atau mengidamkan penghasilan ataupun gaji yang besar dan sesuai ketetapan mengalami perubahan umr diwilayah tempat kalian bekerja.

Terkait berbicara tentang gaji yang sesuai dari peraturan pemerintah mengenai gaji umr medan, pastinya setiap gaji yang diperoleh pun sesuai dengan tugas dan tanggung jawab kerja masing-masing. Termasuk di wilayah medan saat ini yang mana mengenai gaji yang perlu di taati oleh pengusaha dan perusahaan yang ada di wilayah medan.

Umr mungkin sudah menjadi hal umum bagi para pekerja di indonesia. Namun hal tersebut menimbulkan lebih dari satu perbedaan jumlah gaji yang mesti dibayarkan di beberapa wilayah Indonesia. Tidak heran bila gaji UMR Medan atau gaji UMK Medan berbeda di banding daerah lain.

Pengertian UMR

UMR adalah gaji/upah minimum yang dibayarkan oleh perusahaan kepada pekerjanya/ karyawan, baik perusahaan skala besar ataupun kecil dalam hal memberi upah para karyawannya. Tiap wilayah di Indonesia mulai dari tingkat provinsi, kota hingga kabupaten memiliki standarisasi tersendiri terkait dengan Gaji UMR dan Gaji UMK.

Upah Minimum Regional (UMR) ini diberikan untuk mengapresiasi kinerja pekerja atau karyawannya saat bekerja, sesuai dengan skil serta ketentuan jobdesknya. Selain itu juga bisa dipakai sebagai standar untuk para buruh lainnya guna memperoleh gaji yang layak sesuai standar kepantasan.

Gaji Upah Minimum Regoinal (UMR) di bayarkan kepada buruh melalui beberapa kriteria. Sepertinya halnya dari jenjang pendidikan, umur, pengalaman kerja baik di dalam maupun luar perusahaan, kepiawaian saat menjalankan semua tugas yang dibebankan oleh atasan/bos dan dedikasi atau ikut berkontribusi untuk memajukan usaha perusahaan ataupun selaku bisnis.

Daftar Gaji UMR Medan 2021

Kota MedanRp 3.222.556,72
Deli SerdangRp 3.188.592,42
AsahanRp 2.814.734,90
Kota BinjaiRp 2.614.781,05
DairiRp 2.504.195,60
Humbang HasundutanRp 2.524.032,77
KaroRp 3.070.354,39
Labuhan BatuRp 2.895.289,28
Labuhanbatu SelatanRp 2.930.970,12
Labuhanbatu UtaraRp 2.869.292,84
LangkatRp 2.710.988,88
Mandailing NatalRp 2.691.807,57
NiasRp 2.560.336,39
Kota Padang SidempuanRp 2.676.209,26
Kota Pematang SiantarRp 2.501.519,66
SamosirRp 2.648.577,19
Serdang BedagaiRp 2.869.291,95
Batu BaraRp 3.191.570,99
Kota TanjungbalaiRp 2.822.425,35
Tapanuli SelatanRp 2.903.042,34
Tapanuli UtaraRp 2.542.836,30
Tapanuli TengahRp 2.830.884,32
Toba SamosirRp 2.668.614,77
Gunung SitoliRp 2.603.245,95
Padang LawasRp 2.735.827,91
Padang Lawas UtaraRp 2.767.784,10
Tebing TinggiRp 2.537.875,73
Kota SibolgaRp 3.003.922,48

Perbedaan Antara UMR,UMP,UMK

Terdapat lebih dari satu spesifikasi tidak sama di antara keduanya. Dilihat dari faktor golongan atau tingak jabatan penetapan upah karyawan berapa yang berhak didapatkan masing-masing daerah yang disesuaikan dalam peraaturan Kementerian Tenaga Kerja Negara Indonesia dan lain-lain. Selain itu juga ada unsur lain, seperti:

1. Berdasarkan Peraturan Menteri Tenaga Kerja

Berdasarkan ketentuan Permenaker RI th. 1999 menunjukkan bahwa Upah Minimum Regional terbari jadi 2 macam. Yaitu UMR tingkat 1, tingkatnya di Provinsi. Sedankan Tingkat keduanya ialah Kota dan kabupaten  

Namun dalam perkembangannya, peraturan diperbaiki lagi ke dalam Permenaker tenaga kerja no. 226 pada tahun 2000. yang menyatakan bahwa UMR tingkat 1 telah diganti namanya menjadi UMP (upah minimum provinsi). Sedangkan upah minimum tingkat 2 nya dirubah menjadi UMK atau upah mimimum kota atau kabupaten.

2. Berdasarkan Penetapan Gaji UMR dan Gaji UMK

Selanjutnya dalam prosesnya, yang berhak memutuskan upah tiap daerah untuk UMP ialah Gubernur sama halnya dengan penetapan UMK . Namun Gubernur harus berkoordinasi dan mendapatkan usulan dari dewan DPD tingkat provinsi, Kota hingga kabupaten. 

Contohnya pada menetapkan UMR Provinsi Jawa Timur, yang memutuskan UMRnya adalah Khofifah Indar Parawansa (Gubernur Jatim Periode 2019-2024). Sedangkan UMK bagian Kabupaten atau Kota yaitu melalui Bupati atau Walikota. Dalam hal ini tugas DPD ialah melihat secara langsung ke masyarakat untuk melakukan survei information ketetapan kelayakan.

3. Kriteria Pekerja yang Menerima Gaji UMR

Dalam hal ini ada beberapa kriteria yang dapat membedakan penerimaan gaji UMR yaitu Tingkatan atau Jabatan Karyawan tersebut , dan Status dari karyawan yang bersangkutan apakah sudah menikah atau belum, serta karyawan mempunyai anak karna keperluan dan tanggung jawabnya lebih banyak.

Selain itu untuk para pekerja borongan atau harian gaji yang diterima berdasarkan laporan kehadiran absensi saat bekerja selama satu bulannya. Gaji yang mereka terima terhitung menjadi 25 hari kerja jika karena dipotong hari libur atau hari minggu dihitung berdasarkan saat hari pertama mereka bekerja.

4. UMR Bukan Bagian dari Gaji Pokok

Dalam peneriman Upah minimum penerima upah tidak hanya menerima total upah minimum tersebut akan tetapi para buruh ada yang mendapatkan keuntungan tambahan berupa Tunjangan atau Bonus-bonus tertentu.

Selain itu ada hak wajib yang harus diterima oleh karyawan selain gaji yaitu Tunjangan Hari Raya diberikan sebelum hari raya masing agama setiap karyawan dan Tunjangan kesehatan berupa BPJS ketenaga kerjaan dan Tunjangan Hari tua atau asuransi kesehatan lain, serta dapat pula bantuan untuk mengklaim kacamata secara gratis melalu BPJS dari kantor dengan nominal tertentu, jikalau Anda punya mata minus dan plus .

5. Ketentuan Gaji UMR Dan UMK Pada Tiap Daerah

Sistem penggajian buruh ini sudah disahkan didalam Undang-Undang Ketenagakerjaan Nomor 13 th. 2013. Pada tahun 2015 Pemerintah juga menetapkan aturan terbaru. Yakni berkaitan hal pemberian hak gaji karyawan . Apakah yang diperleh dari perusahaan mengikuti regulasi upah UMR maupun UMK suatu wilayah sesuai dengan kebutuhan perekonomiannya.

Dalam penetapan perundang-uandangan Ketenaga kerjaan untuk perusahaan yang mempunyai badan usaha PD,UD,CV,dan PT atau perusahaan yang memperkerjakan mininimal 10 orang karyawan wajib memberlakukan pernetapan gaji sesuai UMR masing-masing wilayah.

6. Sistem Pembayaran Gaji UMR Maupun UMK

Karyawan baru biasanya akan diberikan masa percobaan selama 3 bulan , jIka mereka berhasil melewati masa percobaan maka karyawan tersebut akan dikontrak minimal 2-5 tahun dan karyawan tersebu Lalu wewenangt sudah berhak mendapatkan gaji sesuai upah Minimum yang ditetapkan, dan karyawan tersebut wajib mengikuti SOP yang diberikan oleh perusahaan ..

Sedangkan sistem kerja borongan atau harian biasanya mereka menyepakati gajinya akan diberikan setiap bulannya pada tanggal 25 . Karena kerjanya hanya libur sehari saja selama satu Pekan. Namun berdasarkan peraturan yang telah disepakati mereka tidak memperoleh tunjangan seperti para pegawai yang sudah diangkat menjadi karyawan tetap perusahaan.Karena tidak mempunyai kontrak kerja yang tetap.

Spesifikasi dari Gaji UMR

Bersumber pada ketetapan pemerintah nomor 07 th. 1990 menyatakan bahwa Gaji UMR terbagi di dalam 3 bagian. Pertama adalah berisi gaji utama atau pokok. Yaitu dilihat berdasarkan tingkatan jabatan Profesi atau kealian bidang tertentu.

Poin ke dua adalah berkenaan subsidi awal berasal dari perusahaan. Biasanya ditujukan untuk buruh yang telah memiliki keluarga. Dan berupa subsidi untuk anak, istri, biaya transport saat kamu bekerja atau menjalankan rapat di luar perusahaan. Soal berikut dibayarkan sekalian per bulan.

Setelah itu poin ke tiga yakni berbentuk subsidi di luar upah pokok. Rata rata berbentuk layaknya uang pengganti makan buruh. Biasanya dipembayarakannya secara langsung atau tunai kapan saja atau di dalam saat bersamaan setelah bekerja. Umpamanya dapat diupahkan setiap per hari ataupun secara per minggu. Karena kebutuhannya tidak krusial layaknya lainnya.

Kesimpulan

Demikian Artikel tentang gaji Umr Medan yang telah dilansir oleh hargaindo.com. Semoga dapat membantu kalian untuk memperoleh informasi gaji yang layak dan sesuai kami doakan gaji kalian naik di tahun ini.

Baca juga,